.

Pemerintah China Hancurkan Masjid di Wilayah Gansu

Sebuah masjid di wilayah Gansu di Cina sebagian dihancurkan oleh pihak berwenang pada 9 April, dalam kampanye terbaru Beijing untuk menghapuskan tradisi komunitas Muslim di negara itu, kutip france24.

Otoritas Tiongkok secara sistematis melancarkan aksi kekerasan terhadap Muslim minoritas di negara itu, terutama etnis Uighuyr di Xinjiang, dimana PBB menyebut sekitar satu juta orang telah ditahan di kamp pendidikan ulang.

Namun penindasan terus meluas ke beberapa daerah lain dengan laporan media lokal, penghancuran masjid dan simbol Islam di Provinsi Ningxia dan Gansu, rumah bagi sejumlah besar komunitas Muslim Hui di negara itu.

Dilaporkan France24, pemerintah setempat menghancurkan sebuah masjid di Desa Gazhuang, Daerah Otonomi Linxia Hui di Gansu, merusak kubah emas dan karakteristik Islam di masjid.
Masjid ini dibangun kurang dari sebulan yang lalu dan penduduk setempat diperingatkan untuk tidak mengunggah foto atau video apa pun mengenai pembongkaran masjid tersebut.


Namun beberapa video muncul di Twitter beberapa hari kemudian menunjukkan kubah masjid hancur dan serpihan-serpihan berserakan di atap dan dekat pintu masuk masjid. Selain itu, tampak bahwa bangau besar ditempatkan di halaman masjid dan beberapa orang terlihat menangis di video.

Beberapa orang terlihat menangis di tanah. Seseorang yang merekam video ini dan mengirim kepada e wartawan independen dari Xinjiang, Erkin Azat yang saat ini tinggal di Kazakhstan, lalu mengunggah ke internet.

Menurut Azat yang menggunakan nama panggilan itu karena takut akan keselamatan keluarganya di Xinjiang, individu itu juga memberitahunya bahwa beberapa orang yang mengambil video itu ditangkap kemudian.

“Menurut sumber saya, pembongkaran di wilayah Gansu dimulai tahun lalu. Masjid hancur dan sangat sulit untuk memverifikasi sosok sebenarnya dari masjid yang dihancurkan di Gansu.

“Tujuan pemerintah (Cina) adalah masjid untuk setiap kota atau distrik dan masjid di pinggiran kota sekarang hilang. Hanya satu masjid yang disimpan jika organisasi internasional datang untuk mewawancarai komunitas Muslim, “katanya. Tambah Azat, warga Muslim takut pergi ke masjid, menyuarakan pendapat mereka dan takut untuk ditanyai.

“Situasi di Gansu telah berkecamuk sejak tahun lalu, sama seperti apa yang terjadi di Xinjiang,” jelasnya.

Penutupan Masjid

Aparat komunis Cina telah menutup tiga masjid di kota Weishan, provinsi Yunnan, milik Muslim Hui, karena dituding menyelenggarakan “pendidikan agama yang ilegal,” lapor South China Morning Post, media berbasis di Hong Kong.

Dalam tayangan video yang didistribusikan harian lewat situs webnya menunjukkan belasan petugas polisi berseragam yang saling berhadapan dengan jamaah Muslim Hui, yang berusaha mencegah penutupan masjid, lapor Anadolu Agency Rabu (2/1).

Tidak jelas apakah pasukan keamanan menahan mereka. Video itu juga menunjukkan bahwa pintu masjid dirantai dan disegel. Namun begitu, tidak ada rincian tentang nama masjid yang ditutup tersebut.

People’s Daily China, melalui pernyataan resmi pemerintah daerah Weishan mengatakan polisi berkoordinasi dengan Komite Urusan Etnis dan Agama Kabupaten Weishan melakukan razia ke desa-desa Huihuideng, Sanjia dan Mamichang untuk “melindungi stabilitas dan harmoni di kawasan agama.”

Sebanyak 700.000 Muslim Hui diperkirakan tinggal di Provinsi Yunnan. Kelompok Muslim di Cina terdiri dari 10 dari sekitar 56 etnis minoritas.

Mereka adalah etnis Hui, Uighur, Kirgistan, Kazakh, Tajik, Tatar, Uzbek, Salars, Bao’ans, dan Dongshiangs. Mayoritas dari mereka tinggal di China bagian utara dan barat laut.

November tahun 2018, pemerintah kota Weizhou di daerah otonomi Ningxia Hui, Cina berencana menghancurkan Masjid Raya Weizhou, namun gagal karena ratusan umat Muslim dari etnis Hui melakukan protes dan menghalang-halanginya. [ins]-
loading...

Loading...

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pemerintah China Hancurkan Masjid di Wilayah Gansu"

Post a Comment